The Journey of Me

by ditayunita

Wisata Uji Nyali ke Desa Trunyan Bali

Leave a comment

aloha everyone,,

kali ini jalan2nya agak berbau mistis gimana gitu,,udah bosen kan kalo ke bali tuh pasti yang diliat cuma pantai atau pedesaan ajah,,nah sekarang mau ceritain jalan2 yang sedikit berbeda dari biasanya,,

so..

let’s get started,,

Desa trunyan berada di kabupaten bangli dan terletak diantara danau batur dan gunung batur. Tempatnya lumayan jauh karna harus ngelewatin ubud, kintamani dan akhirnya nyampe ke desanya, itupun desanya terletak di paling ujung dekat tepi danau batur, jalanan menuju ke desanya agak terjal..banyak tanjakan, turunan, belokan tajam sampe jalanan yang masih berbatu2.

Sebenernya gw gak tau kalau ada wisata di tempat ini,,boro2 tau jalan2 sampe ke kintamani ajah belom pernah,,tapi gara2 mba cece dan nyokapnya yang lagi liburan ke bali alhasil gw ikutan nimbrung jalan2 deh,,*lumayan jadi ada temennya* 😀

Ide buat jalan2 kesini itu berawal dari mbe cece n nyokapnya yang penasaran banget sama kuburan yang ada di desa trunyan,,konon katanya orang meninggal di desa trunyan gak dikubur di dlm tanah atau dibakar (Ngaben) seperti orang bali pada umumnya tapi malah dibiarin ajah diluar dan anehnya gak ada bau sama sekali,,*nah loh,,bingung kan????sama,,!!!makanya gw juga ikutan penasaran*

Setelah menempuh kurang lebih 1,5 jam perjalanan dari denpasar ke kintamani plus 30 menit lagi dari kintamani ke desa trunyan dan,,,,

FINALLY WE ARRIVED,,,

Sesampinya disana kita langsung di datengin sama bapak2 yang langsung nawarin kita ke kuburan trunyan,,maklum saja kalau mau ke kuburan trunyan masih harus naik perahu/speed boat dari desa trunyan.

Waktu kita tanya harga masuk ke kuburan dan speedboat nya ternyata si bapak itu bilang Rp. 500.000/Org,,WWHHAATTTTTTT???!!!!!@@@###$$$%%%%****&&&&&$$$$$$. OMG,,,muahalll banget!!!!cuma pengen liat kuburan ajah mahal benerrrr,,,sempet gak pengen masuk karna ya itu,,MAHAL!!!tapi kalo mau pulang pun sayang bgt soalnya buat nyampe kesini ajah butuh perjuangan,,akhirnya tawar menawar harga dan sampailah di angka Rp. 300.000/Org, itu pun akhirnya gw iya kan soalnya si tante n mba cece pengen banget masuk,,kan gak enk juga klo gak ikut,,*asas paksaan dan emang penasaran juga sebenernya*hihihi,,, 🙂

20141214_151213.jpg20141214_145033

gak berlama2 setelah kita bayar, kita langsung naek speedboat dan perjalanan dari danau ke kuburannya pun dimulai,,ohiya kita juga didampingin sama bapak2 pemandunya loh (mungkin bisa dibilang juru kuncinya) biar gak ada kejadian aneh pas nyampe kuburannya. Lagi asik2nya nikmatin pemandangan, ehhhh,,,ternyata udah nyampe!!!cepet juga ya,,,cuma 10 menitan kita udah sampe ditempat tujuan.

20141214_145444.jpg20141214_145520

udah sampe sana jangan lupa foto2 dulu biar gak rugi #EEAAKKKKKK,,,curcol!!!!

20141214_145927.jpg

ini dia foto kuburannya,,jadi cuma di kasih kaya bambu2 atau ranting2 gitu buat nutupin mayatnya,,dan emang bener sih gak berbau sama sekali tapi tetep ajah kalo kita deketin kuburannya masih sedikit berbau tapi bau nya gak terlalu menyengat *adegan nyium2 bau mayatnya bukan diperagakan oleh gw ya,,jujur ajah gw agak2 ngeri buat deket2 sama kuburannya,,bukan takut tapi ngeri (perasaan takut sama ngeri sama ajah,,apa bedanya ya??!!!!!).

Menurut bapak2 pemandunya..kenapa mayat2 ini tidak berbau, itu dikarnakan pohon besar yang ada disitu, pohonya itu bernama Taru Menyan dan ternyata asal muasal nama desa trunyan juga diambil dari nama pohon tsb. Nah pas kita liat foto diatas banyak piring2, payung, kendi2 yang berserakan, terkesan kotor dan berantakan tapi ternyata itu adalah benda2 peninggalan dari mayat yang dikubur disana loh,,makanya kalo kesana jangan dibawa pulang ya barang2nya,,bisa2 diikutin loh *iihhhhh,,langsung ngeri sendiri* hihihi,,

Ohiya menurut bapaknya lagi,,gak sembarangan orang loh yang bisa ditaro dikuburan ini, hanya orang yang berasal dari desa terunyan saja yang diperbolahkan dikuburkan disana, itupun jika meninggalnya secara wajar..jadi kalo meninggalnya karna kecelakaan atau bunuh diri tidak boleh dikuburkan disana,,dan tau gak???ternyata jumlah dari kuburannya itu hanya sampe 11 makam gak bakal bertambah ataupun berkurang,,makanya kalo udah penuh biasanya tulang belulang dan tengkorak nya dikumpulin jadi satu dan ditata biar rapih dan gak berserakan kemana mana…

kayak gini ni foto yang tinggal tengkoraknya saja..*jangan jerit2 ketakutan ya,,*

20141214_145949.jpg20141214_150140.jpg20141214_150603.jpg

walaupun agak ngeri tapi tetep ajah mau selpi2,,biar gak rugi *tetep ajah gak bisa move on dari harganya yang mahalll*

nah yang difoto cowo gw, itu dia yang namanya pohon taru menyan..yaaaa gak keliatan semuanya sih cuma kefoto batang2nya ajah, secara pohonnya gede banget jadi agak susah difoto semua,,,

tapi saran buat yang mau wisata kesini,,teruslah kalian menawar jangan sampe mau kalah sama bapak2 pemandunya..soalnya menurut gw buat harga Rp.300.000 itu masih terlalu mahal buat wisata seperti ini ajah,,kenapa gw bilang seperti ini??soalnya ternyata tempatnya kecil, jadi cuma itu2 ajah yang bisa kita liat,,agak kecewa dan kesel sih,,tapi yowislah cukup pertama dan terakhir.

cukup segini dulu ya cerita jalan2 uji nyalinya..walaupun gak terlalu menantang karna masih siang bolong,,yowis lah yang penting ada adegan tengkorak sama mayatnya,,jadi bisa lah dibilang uji nyali lah *tetep ya gak mau salah,,*

*dibuang sayang*

20141214_145625.jpg

sebelum pulang tetep harus foto2 dulu biar eksis,,#eeaakkk…

so guys,,hope u like it and happy reading,, 😀

bye,,bye

#explorebali #bali #desatrunyan #kuburantrunyan

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s